Mangupura (Bisnis Bali) – Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Kabupaten Badung 2018 terealisasi tidak sesuai target. Secara akumulatif APBD 2018 hanya terealisasi 71 persen. Hal itu terungkap saat Bupati Badung Nyoman Giri Prasta menyampaikan  laporan pertanggungjawaban dalam Rapat Paripurna DPRD Badung, Kamis (28/3).

Dijelaskan, target pendapatan daerah pada tahun 2018 ditetapkan Rp 7.569.868.372.699,63. Namun pencapaian atau realisasinya hanya Rp 5.419.984.044.609,53 atau terealisasi hanya Rp 71,60 persen dari target yang ditetapkan. Kemudian untuk belanja daerah direncanakan Rp 8.155.281.067.642,20 dan realisasinya Rp 5.799.578.477.629,54 atau 71,11 persen dari target yang ditetapkan. “Kita perlu pahami bersama APBD itu kan asumsi, belanja baru komitmen,” jelas Bupati Giri Prasta usai rapat paripurna, kemarin.

Bupati Giri Prasta mencontohkan ketika ia sebagai Bupati dan Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) itu adalah roh uangnya Badung dari pajak hotel dan restoran  dan juga hiburan malam. “Misalkan, kalau  sudah tahu apple to apple bahwa kita mendapatkan dana dari PHR  itu katakanlah Rp  4,8 triliun, kalau saya pasang Rp 4 triliun  berarti tahun akan datang melebihi, Giri Prasta  tidak begitu. Saya optimistis dua kali lipat waktu itu, tujuannya untuk kerja, ” jelasnya.

Kenaikan dua kali lipat potensi pajak dilakukan karena ia melihat potensi pajak lose yang sudah diketahui agar dioptimalkan oleh pemungut pajak di Badung. “Sekarang juga kita merekrut tenaga ahli tentang perpajakan.  Ke depan kita buat sistem sehingga tidak ada lagi dobel pembukuan di pemungutan pajak, termasuk piutang pajak dan lainnya,” pungkasnya. *sar/editor rahadi