Dari Seminar dan Bedah Buku Investasi Hati di UGM Bupati Eka Promosikan Desa Wisata

34
Ni Putu Eka Wiryastuti sebagai pembicara dalam Diskusi Buku Investasi Hati Goes to Campus di University Club UGM.  (man)

Yogyakarta (Bisnis Bali) – Bupati Tabanan, Ni Putu Eka Wiryastuti, makin intens memberdayakan ekonomi kerakyatan dengan mengoptimalisasi keberadaan desa. Setidaknya, fokus arah pembangunan tersebut semakin terlihat di masa kepemimpinannya yang kedua di Kabupaten Tabanan.

Hal tersebut sejalan dan arah pembangunan Presiden Joko Widodo yang menekankan pembangunan dari kawasan pinggiran. Beberapa implementasi dari pemberdayaan ekonomi kerakyatan tersebut salah satunya telah digulirkan lewat program Desa Wisata yang telah dijalankan di beberapa desa di Kabupaten Tabanan.

Dengan program ini, nantinya desa-desa yang ada di Tabanan mampu berkembang secara mandiri dan pada akhirnya bisa membantu mensejahterakan masyarakat.

Hal itu terungkap dalam Diskusi Buku Investasi Hati Goes to Campus di University Club UGM (Universitas Gadjah Mada) pada Kamis (14/9) lalu. Melalui kesempatan itu, Bupati Eka mempromosikan keberadaan desa-desa wisata yang ada di Tabanan, serta upaya-upaya pemerintahannya dalam memberdayakan seluruh desa Salah satunya melalui Badan Usaha Milik Desa (BUMDes).

Menurutnya, keberadaan desa wisata merupakan salah satu bentuk program Investasi Hati. Sebuah konsep pelayanan kepada masyarakat dengan ketulusan melalui kebijakan-kebijakan yang prorakyat.

“Bagaimana kami tulus dalam melayani rakyat lewat kebijakan-kebijakan pemerintah sehingga akhirnya derajat masyarakat bisa diangkat. Intinya perjuangan dengan hati,” katanya.

Saat disinggung awak media apakah desa wisata yang rencananya akan dikembangkan sebagai proyek nasional bisa diterapkan di wilayah lainnya, Bupati Eka secara tegas menyebutkan bahwa hal tersebut bisa saja dilakukan. “Bisa. Tapi kembali ke niat dan tidak putus asa saja. Kalau gagal, dicoba terus,” ujarnya.

Diakuinya, untuk mengenalkan konsep desa wisata di awalnya memang tidak mudah. Terlebih, tantangan terberatnya adalah merubah mindset masyarakat yang semula dominan bermata pencaharian sebagai petani dan mendadak banting setir ke sektor pariwisata.

“Yang paling berat adalah merubah mindset masyarakat. Tapi kita jangan putus asa begitu saja. Terus berikan pemahaman ke masyarakat. Bahwa, dengan desa wisata, mereka akan menjadi desa yang mandiri, dan yang menikmati hasilnya juga masyarakat desa itu sendiri,” ungkapnya.

Dalam hal ini, sambung dia, pemerintah menempatkan diri sebagai pembina dan membimbing. Desa dibantu dengan sarana prasarana penunjang dan SDM masyarakatnya diperkuat melalui pelatihan-pelatihan.

“Pemerintah juga tidak boleh melepas begitu saja. Harus tetap menyiapkan sarana prasarana. Tidak boleh dilepas begitu saja. Bagaimana ibu-ibu PKK diajarkan mengolah menu kuliner tradisional tapi disajikan secara bersih. Lalu anak-anak muda desa tersebut dibekali keterampilan komunikasi dengan pelatihan bahasa Inggris,” imbuhnya.

Dengan seperti itu, sambungnya, desa wisata akan memberikan pengalaman berlibur atau berwisata yang berkesan bagi pengunjungnya. “Jadi wisatawan itu akan punya memori. Serasa punya kampung sendiri. Saya rasa ini model pariwisata yang menyentuh psikologi wisatawan,” pungkasnya.

Investasi Hati Menuai Banyak Apresiasi

Sementara itu, jalannya diskusi dan bedah buku yang dibuka secara resmi oleh Rektor UGM, Prof. Ir, Panut Mulyono itu berlangsung atraktif di bawah panduan moderator Bayu Setiono, presenter berita Kompas TV.

Hadir juga dalam kesempatan itu, sejumlah pimpinan organisasi perangkat daerah (OPD) di lingkungan Pemkab Tabanan di bawah pimpinan Sekda Kabupaten Tabanan, I Nyoman Wirna Ariwangsa, sejumlah anggota DPRD Kabupaten Tabanan, serta para akademisi baik dosen maupun mahasiswa dari sejumlah perguruan tinggi di Yogyakarta.

Sementara narasumbernya terdiri dari Dosen FISIP UGM, Dr Arie Sujito, S.Sos, M.Si., Direktur INDEF, Dr. Enny Sri Hartati, Dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis UGM, Drs. Dumairy, M.A. Sementara para pemasaran antara lain Rektor Janabadra, Ir. Cungki Kusdarjito, Ph.D., Direktur IRE DIY, Sunaji Zamroni, M.Si,. LSM IDEA DIY, Wasingatu Zakiyah, S.H, M.H.

Berbagai tanggapan maupun masukan dengan berbagai perspektif terkait buku yang muncul atas inisatif Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) tersebut berdatangan dari peserta diskusi.

Apresiasi positif juga tidak sedikit mengingat isi buku itu menguraikan perjalanan seorang Ni Putu Eka Wiryastuti hingga akhirnya menjabat bupati dan melayani masyarakat.

Salah satunya dari Prof. Ir. Panut Mulyono. Dia berharap, kehadiran biografi Bupati Eka bisa bermanfaat dan menjadi motivasi daerah lainnya. Mengingat tugas utama kepala daerah adalah bagaimana mensejahterakan masyarakat di daerah yang dipimpin.

“Inovasi perlu dikembangkan di daerah dan tentunya harus mengacu pada tatanan nilai dan aturan yang sudah disepakati serta tetap berbasis pada ideologi Pancasila,” ujarnya saat memberikan sambutan.

Karena itu, sambung dia, kisah sukses yang dibukukan Bupati Eka diharapkan bisa memberi motivasi bagi banyak pihak, terutama para mahasiswa yang berpotensi sebagai calon pemimpin masa depan.

“Semoga bisa memberi manfaat. Terlebih salah satu bahasannya tentang ekonomi kerakyatan. Kerakyatan itu sendiri erat kaitannya dengan UGM. Karena identitas UGM adalah universitas kerakyatan, universitas Pancasila, universitas nasional, dan universitas yang berbasis kebudayaan,” tegasnya. (ad1.815)