Klarifikasi Pemberitaan Undangan Buleleng Festival Kabag Humas Buleleng : Undangan sudah Diterima Biro Umum

128
Kabag Humas dan Protokol Pemkab Buleleng Drs. Made Supartawan, MM

Singaraja (Bisnis Bali) – Menanggapi pemberitaan di beberapa media di Bali yang menyebutkan bahwa Gubernur Bali, Made Mangku Pastika tidak diundang dalam gelaran Buleleng Festival (Bulfest) dan Buleleng Endek Carnaval (BEC) 2017, Kepala Bagian Humas dan Protokol Pemkab Buleleng, Drs. Made Supartawan, M.M., memberikan klarifikasi di ruang kerjanya, Sabtu (12/8) lalu.

Supartawan menjelaskan, mengenai pemberitaan yang menyebutkan tidak diundangnya Gubernur Bali dalam ajang tahunan Bulfest dan BEC 2017, Pemkab Buleleng melalui Dinas Kebudayaan Kabupaten Buleleng sudah mengirim surat undangan kepada Bapak Gubernur Bali yang diterima oleh staf Biro Umum Sekretariat Daerah (Setda) Provinsi Bali.

Undangan tersebut telah diterima pada 25 Juli 2017. “Undangan Bulfest yang merupakan satu rangkaian dengan BEC telah kami kirim dan sesuai dengan catatan yang ada pada kami diterima pada 25 Juli 2017 oleh salah satu staf Biro Umum bernama Baruna,” jelasnya.

Mengenai kehadiran Presiden RI kelima, Megawati Soekarnoputri di BEC merupakan sebuah spontanitas karena saat itu, Megawati Soekarnoputri sedang berlibur di Bali. Oleh karena kedekatan Megawati dengan pimpinan, ia  bersedia dan meluangkan waktu untuk hadir dalam BEC. “Oleh karena ia adalah Presiden RI kelima dan juga sebagai primus utama dalam gelaran BEC, Pemkab Buleleng memberikan penghargaan dan juga kesempatan kepadanya untuk membuka BEC tersebut,” ujar Supartawan.

Ke depan, menurut Supartawan, Bupati Buleleng, Putu Agus Suradnyana, ST., akan menemui Gubernur Pastika untuk menyikapi hal ini agar tidak menimbulkan dampak ataupun efek yang lebih luas. Selain itu, pertemuan ini juga untuk melaporkan kegiatan Bulfest yang sudah berjalan. Bupati Agus Suradnyana akan menemui Gubernur Pastika pada Selasa, (15/8) seusai check up pascapatah tulang kelingking kaki yang dialaminya. “Bupati berencana akan menemui Gubernur langsung pada Selasa depan,” imbuhnya.

Gubernur Bali, Made Mangku Pastika, katanya, sejatinya selalu diundang dalam gelaran Buleleng Festival sejak pertama kali digelar pada 2013. Tercatat, Gubernur Pastika hanya menghadiri undangan pada saat Buleleng Festival pertama pada 2013. Selanjutnya, pada gelaran kedua 2014 sampai dengan gelaran ke empat 2016, semuanya diwakilkan. (ira)