Ribuan Pelaku Usaha di Bali Dapat Penjaminan Kredit

Total pelaku usaha di Bali yang telah mendapatkan penjaminan kredit per 30 September 2020 mencapai 2.330 pelaku usaha dengan kredit yang dijaminkan sebesar Rp682 miliar.

ORGANIK - Seorang warga tengah menyelesaiakan lukisan tas kain dengan tinta organik di Badung. (foto/eka adhiyasa)

Denpasar (bisnisbali.com) –  Total pelaku usaha di Bali yang telah mendapatkan penjaminan kredit per 30 September 2020 mencapai 2.330 pelaku usaha dengan kredit yang dijaminkan sebesar Rp682 miliar. Itu sesuai implementasi perbankan Bali berdasarkan PMK 71/PMK.08/2020 tentang Tata Cara Penjaminan Pemerintah Melalui Badan Usaha Penjaminan yang Ditunjuk dalam Rangka Pelaksanaan Program Pemulihan Ekonomi Nasional.

“Ke depan, OJK terus konsisten memperkuat pengawasan terintegrasi untuk dapat mendeteksi lebih dini potensi risiko terhadap stabilitas sektor jasa keuangan dan juga mendukung terlaksananya program PEN secara menyeluruh guna mengakselerasi pemulihan ekonomi,” kata Plh. Kepala OJK Regional 8 Bali dan Nusa Tenggara, Ananda R. Mooy.

Ia menyampaikan OJK juga melakukan pemantauan dan asesmen terhadap perkembangan pandemi Covid-19 serta meningkatnya tensi geopolitik global/regional untuk menakar dampaknya terhadap perekonomian dan sektor keuangan. Diakui dalam situasi dan kondisi saat ini, OJK senantiasa mempersiapkan kebijakan preemptive dan forward looking serta mengeluarkan kebijakan tersebut secara tepat waktu.

“Tak kalah pentingnya, OJK juga terus memperkuat koordinasi dengan seluruh otoritas terkait dan segenap pemangku kepentingan (stakeholders) untuk menjaga stabilitas sistem keuangan,” ujarnya.

Lebih lanjut ia memaparkan OJK secara proaktif melakukan pemantauan dan koordinasi hingga di daerah-daerah melalui kepanjangan tangan kantor regional atau kantor OJK di daerah. Upaya ini dilakukan untuk mempercepat proses identifikasi sekaligus mengatasi berbagai kendala yang ada. OJK meyakini pemulihan ekonomi secara bertahap dan berkelanjutan di daerah-daerah pada gilirannya akan menopang pemulihan ekonomi nasional yang lebih solid dan cepat. Salah satu program pemerintah adalah penempatan uang negara pada bank umum dalam Rangka Program Pemulihan Ekonomi Nasional sebagaimana yang tertuang dalam PMK 70/PMK.05/2020.

“Total penyaluran uang negara di Bali hingga September 2020 adalah sebesar Rp3,46 triliun dengan potensi penyaluran hingga akhir tahun 2020 adalah sebesar Rp4,45 triliun,” ucapnya.*dik  

BAGIKAN