PUG untuk Keadilan dan Kesetaraan Gender  

Menindaklanjuti pelatihan penyusunan perencanaan penganggaran responsive gender (PPRG) beberapa waktu lalu, kini Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak,

GENDER - DP3AP2KB Kabupaten Gianyar,  memberikan Sosialisasi Advokasi Pengarusutamaan Gender (PUG) bagi Pokja PUG, Penegak Hukum dan Lembaga Masyarakat di Kabupaten Gianyar.

Gianyar (bisnisbali.com)-Menindaklanjuti pelatihan penyusunan perencanaan penganggaran responsive gender (PPRG) beberapa waktu lalu, kini Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DP3AP2KB) Kabupaten Gianyar,  memberikan Sosialisasi Advokasi Pengarusutamaan Gender (PUG) bagi Pokja PUG, Penegak Hukum dan Lembaga Masyarakat di Kabupaten Gianyar.

Pelatihan dengan mendatangkan narasumber A.A Rai Kartini, S.Sos, M.Si.CH dari Widya Iswara BPSDM Provinsi Bali dan I Nyoman Widiartha Mahajaya, ST.MT, digelar selama 2 hari (29- 30 Januari), dibuka oleh Kadis P3AP2KB Gianyar Ir. Cok. Gede Bagus Lesmana Trisnu, MT, di ruang pertemuan DKPKP Gianyar, Rabu (29/1).

Pada kesempatan itu Cok Bagus Lesmana Trisnu mengatakan, dalam upaya mempercepat pelaksanaan PUG, Pemkab Gianyar melalui Dinas P3AP2KB telah mengambil beberapa langkah sesuai dengan instruksi Presiden Nomor 9 tahun 2000 tentang PUG dalam pembangunan nasional dan Permendagri Nomor 67 tahun 2011 tentang pelaksanaan PUG di daerah.

Menurut Cok Lesmana Trisnu, di Kabupaten Gianyar secara umum kesetaran dan keadilan gender sudah terwujud di beberapa bidang, seperti pendidikan, kesehatan, ekonomi dan lain-lainnya. Hanya di beberapa bidang saja terjadi kesenjangan seperti bidang politik dan ketenagakerjaan.

Hal yang sama juga dipaparkan oleh narasumber I Nyoman Widiartha Mahajaya, ST.MT, dengan membawakan materi kebijakan PUG sebagai suatu strategi untuk mewujudkan keadilan dan kesetaraan gender, sinergitas dengan lembaga masyarakat dan tupoksi Pokja PUG.

Menurutnya,  kebijakan tentang PUG tersebut dapat diimplementasikan melalui 7 prasyarat PUG dalam rangka penganugrahan atas keberhsilan pembangunan PUG di daerah yaitu Anugerah Parahita Eka Praya (APE) antara lain, tentang komitemen pemerintah daerah Gianyar, kebijakan Bupati Ganyar, Kelembagaan, SDM dan anggaran, data dan informasi terpilah, alat meliputi metoda analisis dan yang tak kalah pentingnya adalah peran masyarakat.

“Kami harap para peserta dapat menyusun anggaran responsif gender dan memahami tentang PUG sehingga dapat mempercepat pencapaian PUG di Kabupaten Gianyar,” tegas I Nyoman Widiartha.B.

Selain I Nyoman Widiartha Mahajaya, narasumber yang lain A.A Rai Kartini, S.Sos,M.Si.CH membawakan materi tentang Konsep Gender dan Implementasi PUG.

Pada hari kedua, dengan materi yang sama sosialisasi akan diikuti oleh Organisasi wanita se-Kabupaten Gianyar unsur PHRI, Kadin, APSAI dan organisasi profesi di Kabupaten Gianyar. *kup

BAGIKAN