Pemkab Gianyar Janjikan Bantuan untuk Desa yang Serius Jaga Lingkungan

Ratusan orang masyarakat Banjar Lebah Desa Keramas mengikuti kegiatan penebaran benih ikan koi dan nila di Sungai Kecung

36
Ratusan orang masyarakat Banjar Lebah Desa Keramas mengikuti kegiatan penebaran benih ikan koi dan nila di Sungai Kecung, Selasa (29/10).

Gianyar (bisnisbali.com) – Ratusan orang masyarakat Banjar Lebah Desa Keramas mengikuti kegiatan penebaran benih ikan koi dan nila di Sungai Kecung, Selasa (29/10). Penebaran benih ikan koi dan nila merah di sungai yang terletak di sebelah balai banjar tersebut dikomandoi oleh Bupati Gianyar Made Mahayastra beserta Ketua PKK Kabupaten Gianyar Ny. Ida Ayu Surya Adnyani Mahayastra, didampingi Perbekel Keramas I Gusti Putu Sarjana, beserta para kepala OPD terkait.

Kedatangan Bupati Mahayastra disambut ratusan siswa SD dan SMP serta berbagai organisasi pencinta lingkungan seperti Trash Hero, Kru Kucit, Toltol. Perbekel Keramas, I Gusti Putu Sarjana mengatakan, penebaran benih ikan ini dilakukan dalam rangka memperingati Hari Sumpah Pemuda. Kegiatan ini bertujuan mengedukasi masyarakat Keramas untuk menjaga lingkungan dan tidak membuang sampah ke sungai.

Dikatakannya, di Keramas masih sering ditemukan sampah mengotori sungai. “Saya sangat berterima kasih kepada Kru Kucit yang setiap hari membersihkan sungai dan membantu kami menjaga lingkungan Keramas tetap bersih, kegiatan penebaran benih ikan koi inipun adalah inisiatif mereka, terima kasih,” ujar Gusti Sarjana.

Sementara itu, Bupati Mahayastra meminta agar kegiatan menjaga kebersihan lingkungan tidak boleh hanya sementara, hanya saat ada kegiatan seperti menebarkan benih ikan saat ini. Karena menurutnya, apa yang dilakukan masyarakat Banjar Lebah belum tentu dilakukan juga oleh masyarakat di daerah hulunya.

“Suatu saat, mereka (masyarakat di hulu) akan mendengar, mereka akan malu untuk terus-menerus membuang sampah karena daerah-daerah yang ada di hilir pastilah tidak akan senang,” tambah Mahayastra. Jadi menjaga kebersihan sungai harus terus dilakukan secara terus – menerus oleh seluruh masyarakat.
Bupati Mahayastra mengucapkan terima kasih kepada kelompok pecinta lingkungan yang telah membantu mengingatkan masyarakat untuk ikut menjaga lingkungan, juga kepada para pengusaha yang membuka usaha di Desa Keramas yang telah membantu terselenggaranya kegiatan ini. Mahayastra menambahkan, jika pemerintah desa mendapat tawaran bantuan truk sampah dan tawaran pengelolaan terpadu sampah pedesaan dari pengusaha atau pihak manapun agar diterima saja. Ia meminta perbekel jangan terlalu memikirkan biaya operasional, pemkab akan membantu jika memang dibutuhkan.

 “Saya memberikan banyak bantuan khusus, BKK di desa-desa, pertama untuk desa yang berhasil menurunkan kemiskinan, kedua yang serius menjaga kebersihan lingkungan,” tegas Mahayastra.
Perbekel Gusti Sarjana mengatakan, untuk mengatasi permasalahan sampah-sampah yang sering ada di sungai, Ia telah memasang jaring di bagian hulu sungai. Sampah tersebut diharapkan tidak mengotori Sungai Kecung yang telah ditebari benih ikan koi dan nila.

 “Setiap hari masyarakat kami yang tergabung dalam Kru Kucit membersihkan sampah yang tersangkut di jaring tersebut, sehingga Sungai Kecung ini tetap bersih,” ujar Gusti Sarjana. Ia berharap momen ini akan menjadi langkah awal bagi masyarakat Keramas untuk menjaga kebersihan lingkungan desa. *kup

BAGIKAN