Empat Fraksi DPRD Gianyar Sampaikan Pemandangan Umum Fraksinya terhadap RAPBD Gianyar Tahun Anggaran 2020

Empat fraksi DPRD Kabupaten Gianyar menyampaikan pemandangan umum fraksi terhadap Rancangan Peraturan Daerah (Ranperda) tentang Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Kabupaten Gianyar Tahun Angaran 2020 pada Rapat Paripurna II di Gedung DPRD Kabupaten Gianyar, Senin, (21/10).

39
DPRD-Rapat Paripurna II di Gedung DPRD Kabupaten Gianyar, Senin (21/10).

Gianyar (bisnisbali.com) –Empat fraksi DPRD Kabupaten Gianyar menyampaikan pemandangan umum fraksi terhadap Rancangan Peraturan Daerah (Ranperda) tentang Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Kabupaten Gianyar Tahun Angaran 2020 pada Rapat Paripurna II di Gedung DPRD Kabupaten Gianyar, Senin, (21/10).

Pemandangan umum fraksi disampaikan setelah pada rapat paripurna sebelumnya Rabu (16/10), Bupati Gianyar, I Made Mahayastra menyampaikan Ranperda tentang APBD Kabupaten Gianyar Tahun Angaran 2020.

Pada sidang yang dipimpin Wakil Ketua DPRD Kabupaten Gianyar, I Gusti Ngurah Anom Masta dan dihadiri 35 anggota dewan tersebut diawali pembacaan pemandangan umum dari Fraksi PDI-Perjuangan oleh I Ketut Sudarsana, ST., M.Si. Dalam pandangan umumnya, Fraksi PDP-Perjuangan pada prinsipnya menerima ranperda Kabupaten Gianyar tentang APBD Tahun Anggaran 2020 untuk dapat dicermati dan dibahas lebih lanjut. Melihat postur APBD, Fraksi PD-Perjuangan melihat dan membaca bahwa Rancangan APBD Tahun Anggaran 2020 bisa dikatakan APBD pro rakyat. Dasar pertimbangannya, yakni ratio belanja tidak langsung dengan belanja langsung yaitu 44.6 persen berbanding 55.4 persen. Sedang belanja pegawai berkisar di angka 30 persen. Indikator ini mengandung arti bahwa belanja publik jauh lebih besar dibandingkan belanja aparatur.
Fraksi PDP-Perjuangan juga menyampaikan terkait target PAD yang dirancang 1,209 triliun lebih yang per Oktober Minggu ke tiga baru terealisasi 70.73 persen. Untuk mencapai target tersebut dalam kurun waktu dua bulan ini, dibutuhkan keseriusan sehingga target PAD dapat tercapai. Selain itu, Fraksi PDI-Perjuangan juga mengapresiasi langkah Bupati Gianyar yang sudah menggunakan teknologi dalam hal pendataan KK Miskin di Kabupaten Gianyar yang dilakukan secara online.
Berikutnya, Fraksi Partai Golkar dalam Pemandangan Umum Fraksinya yang disampaikan, I Wayan Gede Sudarta, S.H. menyampaikan, di antaranya di tengah lesunya UMK, Gianyar mendapat pengakuan dunia sebagai Kota Kerajinan Dunia. Hal ini akan memberikan dampak positif bagi perkembangan UMKM di Gianyar. Dari data yang dimiliki, di Kabupaten Gianyar memiliki 36.890 UMKM. Untuk itu Fraksi Golkar ingin mengetahui terobosan-terobosan yang dilakukan Pemerintah Kabupaten Gianyar untuk memajukan UMKM tersebut.
Fraksi Golkar juga menyoroti sektor pertanian yang dikawatirkan semakin terpuruk di Kabupaten Gianyar akibat kelangkaan penekun sektor pertanian, serta pesatnya pembangunan fisik. Begitu juga, serangan-serangan hama yang semakin meluas serta mahalnya obat-obat pertanian menjadi perhatian Fraksi Golkar. Sehingga diharapkan, agar Bupati Gianyar menyediakan obat-obat pertanian gratis kepada petani serta mengoptimalkan dan mengintensifkan penyuluh lapangan untuk turun dan berkordinasi sesering mungkin ke masing-masing subak.
Selanjutnya, Fraksi Demokrat dalam Pemandangan Umum Fraksi yang disampaikan I Gede Sudiarta, S.E.,menyampaikan, setelah mencermati materi nota keuangan RAPBD Tahun Anggaran 2020 beserta dengan materi pendukung kelengkapannya, Fraksi Demokrat dapat menyetujui untuk dilanjutkan pembahasan pembahasannya sesuai dengan tahapan persidangan.
Terakhir, Fraksi Indonesia Raya dalam pemandangan umum yang disampaikan, Ngakan Ketut Putra juga menyampaikan sikap dapat menerima materi RAPBD Tahun Anggaran 2020 untuk dilanjutkan pembahsannya sesuai dengan tahapan yang sudah disepakati. *kup

BAGIKAN