Bunga Alstromeria dan Snap Dragon Unjuk Kebolehan di Festival Agribisnis 2019   

Pemkab Buleleng melalui Dinas Pertanian Kabupaten Buleleng, kembali mengikuti Festival Agribisnis

19
FESTIVAL - Bunga Alstromeria dan Snap Dragon yang ditonjolkan dalan Festival Agribisnis di Renon. 

Singaraja (bisnisbali.com) –Pemkab Buleleng melalui Dinas Pertanian Kabupaten Buleleng, kembali mengikuti Festival Agribisnis yang digelar oleh Dinas Tanaman Pangan Hortikultura dan Perkebunan Provinsi Bali bertajuk  “Cintai Produk dalam Negeri, Gunakan Produk Daerah Sendiri”,  selama empat hari yakni dimulai dari tanggal 3 hingga 6 Oktober 2019 bertempat di Lapangan Timur Monumen Bajra Sandhi, Renon Denpasar.

Jika pada Festival Agribisnis sebelumnya, Buleleng mempromosikan hasil pertanian buah lokal, kali ini yang di tampilkan yaitu bunga khas yang ada di Desa Pancasari, Kecamatan Sukasada. Keikutsertaan Kabupaten Buleleng dalam Festival kali ini bertujuan untuk menampilkan potensi dan hasil pertanian yang ada di Kabupaten Buleleng.

Saat ditemui di sela-sela pameran, Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Buleleng, Ir. I Made Sumiarta mengatakan, Pemkab Buleleng menjadi peserta tetap dalam festival yang digelar tiap tahun tersebut. Berbagai hasil produk pertanian pada tiap-tiap daerah yang ada di Bali dipamerkan dalam gelaran ini, di antaranya produk buah, bunga, dan tanaman. Dalam hal ini, Buleleng secara dominan  menampilkan pengembangan florikultura yaitu bunga khas Desa Pancasari sebagai produk utama yang ditonjolkan. “Di sini kita membawa hasil pertanian berupa bunga Alstromeria dan Snap Dragon, yang dibudidayakan di Desa Pancasari,” katanya.

Lebih lanjut Made Sumiarta menambahkan, selain pameran pihak penyelenggara juga mengadakan berbagai lomba dengan memanfaatkan hasil pertanian, dan dalam kesempatan ini Buleleng turut memeriahkan dengan mengikuti beberapa lomba yang ada. Lomba-lomba yang diikuti antara lain lomba gebogan, yang diwakili oleh anggota PKK dari beberapa Kecamatan yang ada di Buleleng, serta merangkai bunga dan fruit carving diwakili oleh pelajar SMA/SMK di Buleleng. “Peserta lomba merangkai bunga dan fruit carving ini kami ambil dari peraih juara I, II, III dan IV pada lomba yang digelar saat Twin Lake Festival 2019 lalu,” tambahnya.

Seperti tahun-tahun sebelumnya, tahun ini juga Dinas Pertanian Kabupaten Buleleng menggandeng Kelompok Wanita Tani (KWT) yang sudah eksis di dunia pertanian yang ada di Buleleng dengan menampilkan beberapa produk olahan seperti jus anggur dan jus stroberi dari Desa Pancasari. Produk yang ditampilkan oleh Dinas Pertanian Kabupaten Buleleng yang dinilai paling berbeda dari Kabupaten lainnya ini, mendapatkan apresiasi dari Gubernur Bali, Wayan Koster saat berkesempatan mengunjungi stan pameran dari Buleleng. “Tahun lalu stan Dinas Pertanian Kabupaten Buleleng mendapatkan gelar stan terbaik, dan kami harapkan kali ini bisa memperoleh gelar itu kembali,” katanya. *ira

BAGIKAN