Badan Pusat Statistik (BPS) Bali mencatat ekonomi Bali pada semester I 2017, tumbuh 5,81 persen atau mengalami sedikit perlambatan dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya yang tumbuh 6,46 persen. Walau begitu, pada semester II 2017 ekonomi Bali diyakini berpeluang tumbuh menggairahkan, Apa indikator optimisme tersebut?

BPS Bali merilis data pertumbuhan  tertinggi menurut  lapangan  usaha terjadi  pada  lapangan  usaha  penyediaan  akomodasi dan  makan  minum  yang  tercatat  tumbuh  8,53  persen. Ini  diikuti  oleh  jasa  lainnya  yang  tumbuh  8,40  persen  dan  selanjutnya  dicapai  oleh lapangan  usaha  informasi  dan  komunikasi 8,04  persen pada  semester I 2017. Di sisi lain,  untuk  lapangan  usaha pertanian,  kehutanan  dan  perikanan  serta lapangan usaha  transportasi  dan  pergudangan  masing-masing tumbuh  5,27 persen dan 5,67 persen.

Menurut Kepala BPS Bali, Adi Nugroho, dilihat dari sumber pertumbuhannya,  ekonomi  Bali ini  disumbangkan oleh  beberapa  lapangan  usaha. Sumber  pertumbuhan  tertinggi  disumbang  oleh lapangan  usaha  penyediaan  akomodasi  dan  makan minum 1,68 persen.  Sumber pertumbuhan selanjutnya disumbang  oleh  lapangan  usaha pertanian  0,73  persen,  lapangan  usaha perdagangan  besar  dan  eceran,  reparasi  mobil  dan sepeda  motor  menyumbang 0,71  persen  dan lapangan  usaha  konstruksi  menyumbang  0,64 persen. Sisanya  disumbangkan  oleh  lapangan  usaha lainnya 2,03  persen.

Jika  dibandingkan  semester  yang  sama tahun  sebelumnya,  sumbangan  lapangan  usaha penyediaan  akomodasi  dan  makan  minum  mengalami peningkatan. Pada  semester  I 2016  sumbangan terhadap  pertumbuhan  PDRB  Provinsi  Bali  hanya 1,27  persen.  Sejalan  dengan  penyediaan  akomodasi  dan  makan  minum,  sumbangan  lapangan  usaha pertanian  pun  mengalami  kenaikan  dari  0,17 persen  menjadi  0,73  persen.

Di sisi lain jelas Adi, sampai  semester  I 2017,  total ekonomi  Bali  yang  terbentuk  mencapai Rp 52,68 triliun atas dasar harga berlaku (ADHB) dan Rp 35,94  triliun atas dasar harga konstan (ADHK),  atau  mengalami  pertumbuhan 5,81  persen.  Dibandingkan   capaian  pertumbuhan  semester  I  tahun  2016, pertumbuhan  semester  I  tahun  2017  mengalami penurunan. Pertumbuhan  pada  periode yang  sama  tahun  lalu mencapai 6,46  persen.

Secara umum, semua  komponen  dengan  distribusi terbesar  mengalami  penurunan  pertumbuhan dibandingkan  semester  I  tahun  2017. Penurunan tertinggi  terjadi  pada  komponen  konsumsi pemerintah  yang  mengalami  penurunan 18,08  persen,  diikuti  oleh  komponen  impor  yang mengalami  penurunan 4,10  persen.  Sementara  itu,  apabila  dibandingkan  dengan  semester  I 2016,  konsumsi  rumah  tangga  dan  PMTB  mengalami  perlambatan  pertumbuhan  pada  Semester  I -2017 masing-masing 3,84  persen, dan  6,61 persen. (man)