Sekkab Badung Adi Arnawa Kawal Perubahan RPJMD

521
ist RAPAT - Sekkab Badung I Wayan Adi Arnawa didampingi Asisten Pembangunan Setda Badung I Dewa Gede Apramana, Kepala Bappeda Badung I Made Wira Dharmajaya disaat menghadiri rapat bersama Bappeda Provinsi Bali, Selasa (8/8) kemarin.

Mangupura (Bisnis Bali) – Pemerintah Kabupaten Badung menggelar rapat bersama Bappeda Provinsi Bali, Selasa (8/8) kemarin. Rapat khusus mengavaluasi Ranperda perubahan RPJMD Semesta Berencana Kabupaten Badung 2016-2021 dan RPJPD Kabupaten Badung Tahun 2005-2025.

Acara yang dilaksanakan di Ruang Cempaka Bappeda Provinsi Bali dihadiri Kepala Bappeda Provinsi Bali Ir. Putu Astawa beserta jajaran, Sekkab Badung I Wayan Adi Arnawa, Asisten Pembangunan Setkab Badung I Dewa Gede Apramana, Kepala Bappeda Badung I Made Wira Dharmajaya serta pimpinan OPD terkait di lingkungan Pemerintah Kabupaten Badung.

Adi Arnawa mengatakan, pertimbangan mendasar yang melatarbelakangi perubahan RPJMD Semesta Berencana tersebut karena keluarnya instruksi Menteri Dalam Negeri Nomor 061/2911/SJ tahun 2016 tentang tindak lanjut PP Nomor 18 Tahun 2016 tentang Perangkat Daerah pada  4 Agustus 2016, yang pada diktum terkait RPJMD Semesta Berencana tahun 2016-2021 Nomor 9 Tahun 2016 tentang RPJMD Semesta Berencana Kabupaten Badung Tahun 2016-2021, harus segera ditindaklanjuti oleh seluruh pimpinan OPD di jajaran Pemkab Badung untuk dapat mengimplementasikan program-program Bupati Badung lima tahun ke depan.

“Maka kami Pemerintah Kabupaten Badung mohon dukungan dan bimbingan dari Bappeda Provinsi Bali,” harapnya pada kesempatan tersebut.

Adi Arnawa lebih lanjut menyatakan, RPJMD Semesta Berencana merupakan nafas dan roh pembangunan di Kabupaten Badung.  RPJMD Semesta Berencana merupakan refleksi dari cita-cita pembangunan lima tahun mendatang yang menganut Pola Pembangunan Nasional Semesta Berencana (PPNSB) yang dilaksanakan secara menyeluruh (semesta) dan bertahap (berencana). “Amanat utama dalam PPNSB adalah terkait dengan bidang sandang, pangan, dan papan, bidang pendidikan dan kesehatan, bidang adat, agama, seni dan budaya serta bidang pariwisata, termasuk regulasi, anggaran dan infrastruktur penunjang, sehingga RPJMD Semesta Berencana bisa mengimplementasikan visi dan misi Bupati/Wakil Bupati Badung terpilih,” terangnya.

Sementara itu Kepala Bappeda Badung Made Wira Dhamajaya menambahkan, selain adanya regulasi baru, semangat yang melatarbelakangi perubahan RPJMD Semesta Berencana karena adanya perkiraan pendapatan asli daerah tahun 2017-2021 berdasarkan realisasi PAD tahun 2016. Kemudian mengharmonisasikan subtansi sesuai dengan regulasi yang mengatur tentang akuntabilitas instansi pemerintah, khususnya yng berkaitan dengan rumusan tujuan, sasaran dan indikator yang terukur dan relevan. “Hal tersebut menjadi latar belakang bagi Kabupaten Badung untuk melakukan perubahan tentang RPJMD Semesta Berencana Kabupaten Badung 2016-2021,” terangnya.

“Di samping itu, untuk kebutuhan pengembangan SAKIP (Sistem Akuntabilitas Instansi Pemerintahan) yang lebih sistematis dan berjenjang, dibutuhkan beberapa perbaikan dan penyelarasan berkenaan dengan tujuan, sasaran, dan indikator kinerja utama (IKU),” jelas Wira Dhamajaya lagi.

Menanggapi perubahan RPJMD Semesta Berencana tersebut, Kepala Bappeda Provinsi Bali Ir. Putu Astawa menyampaikan apresiasi langkah-langkah cepat yang diambil Pemkab Badung. Yang terpenting ia menyampaikan, RPJMD Semesta Berencana memiliki indikator yang jelas, terarah dan bertanggung jawab tentu sesuai dengan aturan yang berlaku,” katanya. (ad1.659)