SMKN 2 Sukawati Tangani Pencegahan Kanker secara Paripurna  

148
kup   Pembinaan yang dilakukan Tim Yayasan Kanker Indonesia (YKI) Cabang Gianyar di SMKN 2 Sukawati, Kamis (29/9).

Gianyar (Bisnis Bali) – Menghadapi penilaian lomba Penanggulangan Kanker Terpadu Paripurna (PKTP) tingkat Provinsi pada Oktober nanti, SMKN 2 Sukawati wakil Kabupaten Gianyar tingkat SMA/SMK mulai bersiap diri. Selain mengasah kemampuan diri di bidang pemahaman tentang kanker, ada hal menarik yang dipersiapkan para siswa tersebut. Seperti terlihat pada pembinaan yang dilakukan Tim Yayasan Kanker Indonesia (YKI) Cabang Gianyar di SMKN 2 Sukawati, Kamis (29/9).

Tampak ada sebagian siswa tengah berlatih membuat makanan sehat yang bebas dari unsur 5 P ( pemanis, pengenyal, pengawet, penyedap, pewarna). Selama ini mereka hanya tahu bahwa ada makanan yang berbahaya namun mereka tidak tahu dan tidak pernah mencoba bagaimana membuat makanan yang sehat namun enak. Selain praktik membuat makanan sehat, para siswa juga diajarkan tentang membuat makanan / minuman herbal pencegah kanker.

Seperti ditegaskan oleh Kepala Sekolah SMKN 2 Sukawati , I GUsti Ngurah Made Umbara, ST.MP.d, dibimbing oleh para guru sekolah para siswa diajarkan membuat minuman dari daun sirsak, mengkudu dan daun sirih. Seperti diketahui bahwa jenis-jenis daun tersebut mempunyai khasiat sebagai pencegah kanker.

“ praktek-praktek seperti inilah yang selalu kami kedepankan, kami ingin agar para siswa tidak hanya memahami secara teori saja. Namun bisa membuat langsung makanan yang sehat dan berfungsi sebagai pencegah kanker,” jelas Made Umbara.

Tidak hanya itu, pada kesempatan itu para siswa  dilatih simulasi pencegahan terhadap bahaya kanker servik dan koor dengan tema lagu pencegahan kanker.

Sementara itu, Ketua YKI Cabang Gianyar, Ny. Surya Adnyani Mahayastra yang hadir pada pembinaan tersebut mengatakan, selain mengadaan pembinaan pada para siswa.

YKI Cabang Gianyar juga menghadirkan dokter spesialis dr.A.A Raka Budayasa, S.POG untuk memberikan pelayanan IVA pada anggota PKK Desa Batubulan dan guru perempuan di SMKN Sukawati.

Dari 41 orang yang mendapat pelayan IVA terdeteksi satu orang yang terindikasi IVA positif. Namun ini bukan kanker servik, hanya baru gejala awal dan sudah mendapat penaganan langsung.

Menurut Ny. Adnyani Mahayastra, inilah tujuannya mengapa YKI rutin mengadakan pemeriksaan IVA, agar seandainya ditemukan gejala, bisa ditangani lebih dini.

Selain itu, pemeriksaan IVA yang dilakukan saat pembinaan PKTB bisa memberikan dampak positif para para siswa sekolah. Mereka jadi bisa melihat langsung pemeriksaan IVA dan dapat bertanya langsung pada dokter yang hadir pada kesempatan itu.

“ Kami ingin para siswa ini tahu sejak dini tidak hanya teori, namun ada tahapan-tahapan pencegahan kanker. Paham teori, bisa menjaga dengan pola hidup sehat dan rutin pap smear/IVA ),” jelas Ny. Adnyani Mahayastra.

Dengan melihat langsung pap smear/IVA, para siswa bisa termotivasi untuk melakukan IVA jika sudah saatnya. (kup)